Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo saat menghadiri acara pemberian penghargaan bidang pertanian dalam rangka peringatan HUT RI ke-75 di Auditorium Gedung F, Kantor Pusat Kementerian Pertanian/ist

Peringatan HUT ke -75 RI, Mentan Syahrul : Momentum Tepat Buktikan Kekuatan Pertanian Indonesia

Agrofarm.co.id-Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 RI di Kementerian Pertanian tahun ini terasa berbeda. Upacara bendera dalam rangka memperingati Hari Kemerdekaan kali ini digelar secara virtual akibat pandemi Covid-19 yang masih melanda Tanah Air bahkan hampir di seluruh negara.

Kondisi yang masih diliputi keprihatinan tentunya sangat berpengaruh terhadap beberapa sektor pembangunan di Indonesia, tak terkecuali sektor pertanian. Namun baru-baru ini Badan Pusat Statistik (BPS) merilis bahwa PDB sektor pertanian menjadi penyumbang tertinggi terhadap pertumbuhan ekonomi nasional pada triwulan II 2020 yang mengalami penurunan sebesar 4,19 persen (Q to Q) dan secara year on year (yoy) turun 5,32 persen. PDB pertanian tumbuh 16,24% pada triwulan-II 2020 (q to q) dan bahkan secara y0y, sektor pertanian tetap berkontribusi positif yakni tumbuh 2,19%.

Untuk itu peringatan HUT ke -75 RI merupakan momentum yang tepat untuk membuktikan bahwa suatu negara dan bangsa akan kuat apabila sektor pertanianya kuat. Saatnya menjadikan sektor pertanian sebagai garda terdepan pertahanan suatu negara dengan memastikan ketersediaan pangan yang cukup dan berkualitas bagi 267 juta rakyat Indonesia.

“Saatnya Kementerian Pertanian bersama petani membuktikan bahwa negara ini akan kuat kalo pertanian kuat, saatnya membuktikan bahwa kita mampu bekerja secara maksimal dengan mewujudkan pertanian Maju, Mandiri dan Modern meskipun dalam kondisi pandemi Covid-19 saat ini,” ujar Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo saat menghadiri acara pemberian penghargaan bidang pertanian dalam rangka peringatan HUT ke-75 RI di Auditorium Gedung F, Kantor Pusat Kementerian Pertanian, Senin (17/8/2020).

Dalam momentum peringatan Hari Kemerdekaan ini Mentan juga menyerukan agar semua pihak, baik dari unsur pemerintahan hingga petani dan stakeholder agar menunjukan semangat gotong royong Bhineka Tunggal Ika dengan cara terlibat langsung pada proses pembangunan sektor pertanian. Keterlibatan ini, menurut Mentan akan sangat dibutuhkan dalam memperkuat ekonomi nasional akibat pandemi Covid-19 yang berkepanjangan.

Pada rangakaian acara peringatan HUT ke -75 RI, Mentan juga memberikan penghargaan tanda kehormatan Satyalancana Karya Satya dari Presiden RI kepada 208 pegawai Kementerian Pertanian atas kesetiaan, pengabdian, kecakapan, kejujuran dan kedisiplinanya selama 10,20 dan 30 tahun dalam melaksanakan tugas sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS).

“Saya berharap 208 pegawai yang menerima penghargaan ini dapat menjadi teladan bagi yang lain,” ungkap Syahrul

Selain itu, dia juga memberikan penghargaan kepada Aparatur Sipil Negara, Unit Kerja, Petani dan stakeholder yang telah menunjukan prestasi dan kolaborasi di sektor pertanian. Penghargaan tersebut diberikan kepada 183 penerima dari 30 kategori, diantaranya Kabupaten dengan produksi beras tertinggi tahun 2019, Petani Porang Berprestasi, Perusahaan eksportir terbaik, Dinas provinsi pengembangan Kawasan perkebunan terbaik, Unit Pelaksana Teknis (UPT) Berpredikat Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM) Nasional, Penyuluh Pertanian Teladan, Petani Berprestasi, Lembaga Usaha Pangan Masyarkat (LUPM) Terbaik, Nominator Top 99 Inovasi Pelayanan Publik Tahun 2020 dan peneliti berprestasi.

Penghargaan ini diberikan atas motivasi, kerja keras, dukungan dan kerjasama dari Bapak/Ibu dan tim yang solid. Sehingga saya yakin dan optimis dapat memberikan yang terbaik bagi bangsa meskipun ditengah keterbatasan kondisi saat ini, ungkap dia.

Mengakhiri sambutanya Mentan mengungkapkan rasa terimakasih kepada seluruh jajaran Kementerian Pertanian atas kerja keras dan semangat yang telah dilakukan. “Saya mau kita pertahankan keberhasilan ini, kita tidak mau ini hanya menjadi kebetulan saja, harus kita ulangi kesuksesan ini berikutnya,” tegas Syahrul.

“Kondisi Covid- 19 saat ini menguji pertanian kita, bahwa sejauh mana pertanian dapat menunjang bangsa kita. Karena kita adalah negara yg kuat dan tidak tertinggal,” tambah dia. Bantolo