Talas Sulawesi Selatan tembus Jepang/ist

Talas Beku Sulsel Tembus Pasar Jepang

Agrofarm.co.id-Talas Indonesia ternyata disukai warga Jepang. Salah satunya talas yang dibudidayakan petani di Sulawesi Selatan (Sulsel) sudah menembus pasar Jepang, varietasnya Colocasia esculenta var antiquorum atau lebih dikenal Talas Jepang Satoimo atau Taro Potato.

“Bahan pangan yang satu ini sekarang sudah menjadi salah satu bahan pangan utama bagi sebagian besar penduduk Jepang sebagai pengganti beras dan kentang yang dianggap terlalu banyak mengandung karbohidrat dan gula,” kata Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian (Kementan), Suwandi dalam keterangan resminya, Minggu (11/8/2019).

Suwandi menjelaskan komoditi ini menjadi ngetrend setelah adanya berbagai penelitian yang membuktikan bahwa talas tidak saja bisa menjadi bahan pangan alternatif yang mengandung protein dan kalori tinggi tapi memiliki kandungan karbohidrat dan gula yang rendah.

“Jadi talas ini aman dikonsumsi oleh penderita atau mereka yang berpotensi diabetes”, imbuhnya

Menurutnya, Suwandi, pangsa pasar talas di Jepang masih terbuka lebar. Hal ini didukung dari semakin menyempitnya lahan pertanian di Jepang, sehingga hanya bisa memenuhi 250.000 ton pertahun, atau 65,7% dari total kebutuhan per tahun sebesar 380.000 ton.

“Kekurangan sebesar 130.000 ton per tahun sebagian dipasok dari China jadi sampai saat ini, China hanya mampu mensuplai 60.000 ton per tahun, imbuhnya. Makanya Jepang mulai melirik Indonesia untuk memenuhi kebutuhan sisanya 70.000 ton per tahun,” terangnya.

Melihat peluang ini, Suwandi menyebutkan pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan sangat jeli melihat peluang ekspor komoditi umbi-umbian ini dan menggalakan penanamannya di beberapa daerah. Tercatat, sampai dengan tahun 2018, total Talas Beku (frozen taro) dari Kabupaten Bantaeng dan Makasar yang sudah diekspor ke Jepang sebanyak 50 ton dengan nilai sekitar Rp 1,06 Miliar.

“Untuk meningkatkan volume ekspor talas, mereka menambah luasan tanam talas di 10 Kabupaten, yakni Gowa, Sopeng, Maros, Luwu Timur, Luwu Utara, Luwu, Bone, Janeponto, Takalar dan Wajo dengan total luasan 178 hektar,” sebutnya.

Konsep Ekspor

Suwandi menilai konsep perdagangan ekspor talas dari Sulsel ke Jepang ini sudah sangat terintegrasi. Semua pihak turut mengambil peran masing-masing dan saling bekerjasama, baik itu instansi pemerintah, petani, maupun importir dan eksportirnya.

“Saya kira ini bisa menjadi contoh inspirasi bagi yang ingin mengembangkan komoditasnya sebagai produk ekspor,” bebernya.

Di tempat terpisah, senada dengan Suwandi, perwakilan importir Jepang yang berkantor di Indonesia, Affandi mengatakan talas yang akan dieskpor ke Jepang harus memenuhi persyaratan batas maksimum residu pestisida, bebas dari kontaminasi bakteri, memiliki tekstur, rasa, penampilan, warna dan ukuran sesuai permintaan buyer. Pasalnya, Jepang merupakan negara tujuan ekspor yang sangat memperhatikan food safety (keamanan pangan) disamping food quality (mutu pangan) sehingga traceability (ketertelusuran) untuk setiap pangan yang diedarkan menjadi sebuah persyaratan yang harus dipenuhi.

“Untuk memastikan penerapan SOP ditingkat petani talas, Pemerintah Provinsi Sulsel pun membentuk Tim Pendamping. Tim ini terdiri atas unsur Dinas Pertanian Provinsi Sulawesi Selatan, importir (Jepang, red) di Indonesia, Unit Pengolahan Tepung Talas di Makasar dan Perguruan Tinggi,” cetus dia.

Untuk memastikan pasar, Affandi menyebutkan Pemerintah Provinsi Sulsel menggandeng PT. Tridanawa Perkasa Indonesia, yakni eksportir Talas Beku dari Makasar sebagai off taker. Terkait budidaya talas, tanaman ini akan tumbuh bagus pada tanah yang cukup gembur.

“Dari hasil pengamatan kami, populasi per hektar mencapai 20.000 pohon dan dapat dipanen setelah umur 4 bulan. Setiap pohon dapat menghasilkan umbi talas paling sedikit 1 kilogram artinya provitas talas dapat mencapai 20.000 kilogram per hektar atau 20 ton per hektar,” sebutnya.

“Terkait dengan harga, yang saya tahu untuk umbi talas di Sulsel di tingkat petani berkisar Rp 2.000 hingga 2.500 per kilogram,” pintanya.

Lebih lanjut Afandi mengungkapkan Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk mengembangkan Talas Jepang. Setelah melakukan uji coba penanaman di Bali, Yogyakarta dan Aceh, perwakilan Buyer Jepang di Indonesia tersebut akhirnya memilih Sulsel untuk pengembangan lebih luas.

“Sulsel menjadi produsen talas yang budidayanya diperluas. Di Sulsel talas tumbuh dengan bagus dan kualitasnya tinggi,” ungkapnya.

Pengolahan Talas

Tidak hanya berhenti disitu, bahkan di Sulsel sudah didirikan pabrik pengolah umbi talas menjadi talas beku Frozen Taro/Frozen Sotaimo yang dimiliki oleh PT. Tridanawa Perkasa Indonesia (TPI).

Freddie Maturbongs, perwakilan dari PT. TPI menambahkan bagian talas yang tidak bisa diolah menjadi frozen satoimo, oleh PT. TPI diolah menjadi taro paste/satoimo pasta dan satoimo flour (tepung talas). PT. Tridanawa Perkasa Indonesia juga memiliki kebun talas inti seluar 100 ha dan akhir Agustus 2019, PT. TPI akan mengirimkan 18 ton frozen taro ke Jepang.

“Ke depan, tantangan kami adalah bibit yang berkualitas sehingga dapat menghasilkan rendemen diatas 60% berupa soft teksture. Kalau sudah seperti itu maka bisa sesuai spek untuk jadi talas beku,” kata Freddie. Bantolo

2 comments

  1. Mohon info nomor kontak siapa yg bisa saya hubungi untuk ikut bergabung di komunitas petani talas di Bantaeng. Saya ada lahan di kabupaten gowa dan mengenal tokoh masyarakat di desa di moncongloe yang juga berminat utk menanami lahan mereka dengan talas jepang. Nama saya tina di Makassar no kontak saya 08124258492. Terima kasih atas perhatiannya.

  2. Minta contacnya Bpk /Ibu. Di sulbar msarakat sangat antusias ingin menanam galas jepang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *