Beranda Industri & Keuangan SCG Umumkan Hasil Kinerja Kuartal Pertama 2017, Keuntungan Tinggi di Sektor Kimia

SCG Umumkan Hasil Kinerja Kuartal Pertama 2017, Keuntungan Tinggi di Sektor Kimia

BERBAGI
Roongrote Rangsiyopash, President and CEO of SCG bersama dengan Chaovalit Ekabut, Vice President Finance and Investment & CFO of SCG mengumumkan hasil kinerja SCG pada Kuartal 1 2017 yang Mencapai Keuntungan Lebih Tinggi pada Sektor Bisnis Kimia/ist

Agrofarm.co.id-Investasi di ASEAN menunjukkan Kemajuan yang produktif sejalan dengan strategi bisnis dalam menciptakan bisnis yang erkelanjutan di kawasan ASEAN

SCG mengumumkan Hasil Kinerja Kuartal Pertama 2017 dengan peningkatan keuntungan sebesar 29% year-on-year (y-o-y) yang dikontribusikan oleh sektor bisnis kimia.

Demikian Rilis yang diterima Agrofarm, Jumat (28/4/2017). Investasi yang menguntungkan di ASEAN juga terlihat dari hasil kerjasama dengan berberapa mitra di Vietnam untuk pembangunan kawasan petrokimia pertama yang diharapkan dapat meningkatkan daya saing dan secara efisien mampu mendukung pertumbuhan bisnis di ASEAN. Selain itu, pabrik semen di Republik Demokratik Rakyat Laos (Laos) dan Myanmar telah memulai kegiatan operasionalnya untuk memenuhi kebutuhan pada sektor konstruksi.

SCG baru-baru ini juga menanamkan investasi pada pabrik semen dan bisnis kemasan (packaging) untuk masing-masing kawasan yaitu Vietnam tengah dan Indonesia. Hal ini dilakukan dalam rangka merespon pertumbuhan pasar barang konsumsi (consumer goods) di Thailand dan ASEAN yang turut mendorong permintaan terhadap produk kemasan.

Roongrote Rangsiyopash, President dan CEO SCG, memamparkan hasil kinerja yang belum teraudit (unaudited) untuk kuartal Petama 2017, yakni meningkatnya pendapatan penjualan sebesar 6% (y-o-y) dengan nilai Rp 43.951 miliar (US$ 3.311 juta). Laba pada periode ini mencapai Rp 6.572 miliar (US$ 495 juta), meningkat 29% (y-o-y), berkat konsistensi performa bisnis kimia yang baik serta keuntungan tak terulang (non-recurring) dari penjualan aset investasi dan aset tak terpakai (non-used). Sebagai tambahan, pendapat ekspor menyumbang 27% dari total pendapatan SCG dari penjualan (y-o-y) menjadi Rp 11.735 miliar atau setara dengan US$ 884 juta.

Untuk operasional SCG di ASEAN (kecuali Thailand), pendapatan penjualan pada kuartal pertama 2017 berhasil mencatatkan pertumbuhan sebesar 15% (y-o-y) atau senilai Rp 5.476 miliar (US$ 413 juta), yaitu 13% dari total pendapatan SCG atas penjualan.

Terhitung sejak 31 Maret 2017, total aset SCG mencapai Rp 216.344 miliar (US$ 16.008 juta), sementara total aset SCG di ASEAN (kecuali Thailand) mencapai Rp 52.778 miliar (US$ 3.905 juta), yaitu 24% dari total aset SCG yang terkonsolidasi.

Berdasarkan laporan kuartal 1 Tahun 2017, SCG di Indonesia memiliki nilai total aset sebesar Rp 18.024 miliar (US$ 1.334 juta) dengan peningkatan 3% (y-o-y). Perusahaan juga mencatatkan pendapatan atas penjualan sebesar Rp 1.346 miliar (US$ 101 juta) dengan penurunan 4% (y-o-y).

Lebih lanjut untuk Indonesia, SCG baru saja mengakuisisi 80% saham dari produsen produk kemasan (corrugated containers) berkualitas tinggi, PT Indocorr Packaging Cikarang (Indocorr), untuk memperluas bisnis kemasan (packaging) di Indonesia. Akuisisi ini bernilai Rp 145 miliar (US$ 10.9 juta). Dengan kapasitas produksi Indocorr yang mencapai 32.000 ton per tahun, akusisi ini mampu meningkatkan kapasitas produksi gabungan corrugated containers SCG hingga 1.045.000 ton per tahun untuk seluruh wilayah ASEAN.

Sebagai tambahan, Jayamix by SCG, perusahaan pemasok beton siap pakai (ready-mixed concrete) terkemuka, baru saja meresmikan kerjasama dengan salah satu e-commerce terdepan yaitu Blibli.com untuk memberikan pengalaman terbaru kepada para pelanggan dengan berbelanja ready-mixed concrete secara online.

Kerjasama ini mengukuhkan posisi ‘Jayamix by SCG’ sebagai perusahaan pemasok beton siap pakai yang pertama dan satu-satunya yang tersedia dalam platform e-commerce dan akan menjadi solusi terbaru untuk menjawab kebutuhan pelanggan dengan cara berbelanja terkini yang lebih mudah dan nyaman.

Roongrote mengataan, Investasi SCG di ASEAN sejalan dengan visi perusahaan. Terlepas dari investasi di PT Indocorr Packaging Cikarang (Indocorr), guna memperluas bisnis kemasan di Indonesia, SCG juga melakukan investasi pada bisnis kimia serta bisnis semen dan bahan bangunan di berbagai negara di ASEAN.

Baru baru ini, SCG menambah 71% investasi untuk proyek Long Son Petrochemicals, yaitu kawasan petrochemicals terpadu pertama di Vietnam. Proyek ini berlokasi di Provinsi Baria-Vung Tao dekat Ho Chi Minh, sebuah kota dengan pertumbuhan ekonomi yang menjanjikan.

Proyek ini memadukan teknologi termutakhir dengan standar internasional untuk kesehatan dan keselamatan kerja serta lingkungan hidup di wilayah pengoperasiannya. Hasilnya diharapkan dapat memenuhi permintaan domestik yang terus meningkat dan berkembang di kawasan ASEAN.

Saat ini, SCG sedang dalam tahap akhir keputusan investasi keuangan dengan mitra Vietnam. Waktu konstruksi diharapkan berjalan hingga 5 tahun ke depan dan direncanakan beroperasi di tahun 2022.

Untuk Bisnis Semen dan Bahan Bangunan, SCG telah mengakuisi Vietnam Construction Materials JSC (“VCM”), sebuah perusahaan semen operator terpadu di Vietnam yang memiliki kapasitas produksi sebesar 3,1 juta ton per tahun. Terletak di Vietnam tengah bagian provinsi Quang Binh, kawasan ini akan melayani pasar terdekat di tahap pertamanya dan seterusnya diharapkan dapat melayani kebutuhan seluruh Vietnam.

Pada kuartal ini, pabrik semen Myanmar telah mulai beroperasi sejak Januari 2017, sementara pabrik semen lain di Laos juga telah memulai beroperasi di bulan Maret, karenanya hal ini dapat memberikan SCG kemampuan untuk memproduksi semen dengan kapasitas gabungan sebesar 10,5 juta ton per tahun untuk ASEAN terkecuali Thailand.”

Seperti diketahui, SCG, merupakan salah satu konglomerat terkemuka di kawasan ASEAN, terdiri dari tiga bisnis utama, yakni: SCG Cement – Building Materials, SCG Chemicals, dan SCG Packaging. Melalui lebih dari 200 perusahaan dan sekitar 52.500 karyawan, SCG menciptakan dan mendistribusikan produk dan layanan inovatif yang menjawab kebutuhan konsumen saat ini dan masa depan.

SCG memulai operasi bisnis di Indonesia sejak 1995 dengan bisnis perdagangan dan secara bertahap mengembangkan investasinya dalam bisnis yang berbeda pada industri cement-building materials, chemicals, dan packaging. diany