Kementan : Daging Sapi Surplus, Tidak Ada Alasan Harga Naik Tinggi

Harga daging sapi stabil/ist

Agrofarm.co.id-Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian I Ketut Diarmita menyatakan, ketersediaan daging sapi/kerbau secara nasional menjelang Natal 2017 dan Tahun Baru 2018 aman, bahkan surplus sebanyak 19.261 ton.

“Dengan ketersediaan daging sapi yang cukup, seharusnya harga daging sapi stabil dan tidak ada alasan untuk harga naik,” kata Diarmita dalam siaran persnya, Rabu (20/12/2017)..

Menurutnya, berdasarkan prognosa kebutuhan daging sapi bulan Desember 2017 (Natal 2017) dan Tahun Baru 2018 sebanyak 50.479 ton, sedangkan ketersediaannya sebanyak 69.740 ton. Ketersediaan daging tersebut berasal dari sapi lokal siap potong sebanyak 29.602 ton (setara 173.987 ekor), sapi siap potong ex-impor sebanyak 11.003 ton (setara 55.293 ekor), stok daging sapi di gudang importir sebanyak 11.200 ton (data per 8 Desember 2017) dan stok daging kerbau di Bulog 17.935 ton (data per 8 Desember 2017).

“Dalam menghadapi hari besar keagamaan, yang biasa kita antisipasi adalah kenaikan harga di tingkat pedagang dan pengecer,” ujar Diarmita. Untuk itu Kementerian Pertanian bekerjasama dengan Satgas Pangan melakukan pengawasan distribusi untuk mengantisipasi penimbunan bahan kebutuhan pokok, termasuk daging sapi.

“Kita sudah berkoordinasi dengan Satgas Pangan untuk antisipasi kelancaran distribusi khususnya kedelapan provinsi yang merayakan Natal, yaitu: Papua, Papua Barat, Maluku, Sulut, Sumut, NTT, Kalbar dan dua provinsi terdampak erupsi Gunung Agung (Bali dan NTB),” ungkap Diarmita.

Ketut menyampaikan, untuk mengantisipasi gejolak harga di lapangan, Ditjen PKH melalui Petugas Pelayanan Informasi Pasar (PIP) juga melakukan pemantauan harga di tingkat produsen dan pengecer berkoordinasi dengan Kemendag.

Dia menyebutkan, daging yang beredar di masyarakat saat ini ada 2 (dua) macam, yaitu daging segar dan daging beku. “Harganya pun berbeda-beda tergantung dari jenis dan potongan daging yang berkisar antara Rp 65.000 sampai Rp 120.000,” katanya.

Menurutnya, preferensi konsumen terhadap daging saat ini masih ke daging segar (hot carcass). Sebagian besar masyarakat “Indonesia lebih menyukai daging ini karena berasal dari sapi lokal,” ungkapnya.

“Pemerintah saat ini juga terus melakukan upaya untuk meningkatkan nilai tambah dari pemotongan sapi dengan melakukan perbaikan sistem pemotongan di RPH dan melakukan grading daging berdasarkan jenis potongan-potongan sesuai standard,” tambahnya.

Fini Murfiani Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternakan mengatakan, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) harga daging sapi segar (lokal) sepanjang tahun 2017 stabil di harga kisaran Rp 110 ribuRp. 120 ribu per kilogram (kg).

Menurutnya, berdasarkan informasi perkembangan harga yang ia himpun dari Petugas PIP di daerah sentra produsen disebutkan bahwa harga sapi hidup pada Minggu ke II Desember dibandingkan dengan minggu I Desember 2017 relatif stabil Rp.44.500,- per berat hidup.

Fini menyebutkan, daging sapi yang diperdagangkan memiliki klasifikasi berdasarkan potongan daging yang dibedakan dari tingkatan mutu dan harganya. Berdasarkan pantauan Petugas PIP di beberapa meat shop dan pasar tradisional di Jabodetabek pada Minggu ke-2 Desember 2017, daging has harga terendah Rp 114.000 dan tertinggi Rp 120.000 per kg.

Sedangkan daging paha belakang harga terendah Rp. 90.000 dan tertinggi Rp. 110.000 per kg. Daging paha depan harga terendah Rp. 87.000 dan tertinggi Rp. 108.000 per kg. Sementara itu harga tetelan (CL) terendah Rp. 70.000 dan tertinggi Rp. 78.000 per kg.

“Harga daging sapi segar untuk jenis paha belakang di tingkat eceran juga masih stabil di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur berkisar Rp. 119.000-Rp 120.000 per kg, sedangkan di DKI Jakarta harga daging jenis paha belakang masih stabil Rp. 119.500 per kg,” jelas Fini.

Lebih lanjut disampaikannya, harga daging has luar di beberapa Pasar di DKI Jakarta masih cukup stabil pada seminggu terakhir tanggal 11-18 Desember 2017 dengan harga terendah Rp. 110.000 per kg di Pasar Cengkareng dan tertinggi Rp. 130.000 per kg di Pasar Jatinegara. Sedangkan di Pasar Senen harga juga masih cenderung stabil dengan harga Rp. 110.000 per kg.

“Rata-rata harga daging sapi per tanggal 18 Desember 2017 di daerah sentra konsumen di Indonesia masih stabil Rp 120.000 per kg, di DKI Jakarta stabil Rp. 119.500 per kg, ujar Fini Murfiani. Sedangkan untuk harga daging beku telah ditetapkan oleh Kemendag dengan harga acuan penjualan di konsumen yaitu 80 ribu,” tambahnya.

Fini juga menyampaikan, berdasarkan laporan dari Petugas PIP Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian Provinsi DKI Jakarta yang diterima siang hari ini tanggal 18 Desember 2017 bahwa harga daging sapi khususnya daging has luar di DKI Jakarta masih relatif stabil.

“Hasil pemantauan PIP di Pasar Minggu, Pasar Senen dan Pasar Kramat Jati diperoleh informasi bahwa harga daging sapi lokal masih sekitar 115.000/kg, harga tersebut masih sama dengan harga pada bulan November 2017,” kata Fini. Menurutnya, harga ini masih normal dibandingkan dengan harga tahun lalu pada bulan November dan pertengahan Desember 2016.

Untuk ketersediaan daging sapi di DKI, Juned Rusmargono, Senior Manager PD Dharmajaya menyampaikan, kebutuhan menjelang natal dan tahun baru masih sangat aman dan terkendali.

“Kenaikan kebutuhan di bulan Desember 2017 untuk Natal dan tahun baru tidak terlalu signifikan, yaitu dibawah 6%,” ungkap Juned.

Menurutnya, jika kebutuhan rata-rata DKI 650 ekor per hari, maka kebutuhan sepanjang bulan Desember 2017 sebanyak 20.670 ekor. Lebih lanjut dijelaskannya, untuk memenuhi kebutuhan bulan Desember 2017, ketersediaan (stock) di RPH cakung saja sekitar 33.416 ekor, dengan pemasukan sebanyak 1.872 ekor dan pemotongan 1.810 ekor.

“Secara umum untuk data pemotongan di RPH DKI Jakarta (Cakung, Pulo Gadung, Semanan dan Cilangkap) diprediksi kebutuhan bulan Desember sampai dengan minggu ke 3 tahun 2017 adalah sebanyak 5.657 ekor, sedangkan minggu ke 4 dan 5 sebesar 5.891 ekor,” kata Juned.

Jadi ketersediaan daging sapi DKI Jakarta dijamin cukup, apalagi ditambah dengan daging sapi dan daging kerbau impor yang sebagian besar dipasarkan di Jakarta, tandasnya.

Lebih lanjut Juned menyampaikan, daging sapi yang berasal dari jenis rumpun sapi Bali asal NTT untuk jenis daging Has harga tertinggi Rp. 135.000 dan terendah Rp. 120.000 per kg. Sementara daging jenis paha belakang harga tertinggi Rp. 99.500 dan terendah Rp. 98.000 per kg. Untuk jenis daging tetelan harga tertinggi Rp. 80.000 per kg dan terendah Rp. 70.000 per kg. Bantolo

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*