Beranda Industri & Keuangan Indonesia Negara Tujuan Utama Investasi Otomotif

Indonesia Negara Tujuan Utama Investasi Otomotif

159
BERBAGI
Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Kepala BKPM Thomas Lembong, Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar, serta Chairman Mitsubishi Motor Corporation (MMC) Carlos Ghosn berfoto bersama dengan para karyawan PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Indonesia/hms

Agrofarm.co.id-Industri otomotif merupakan salah satu sektor andalan yang terus diprioritaskan pengembangannya karena berperan besar terhadap pertumbuhan ekonomi nasional. Apalagi, Indonesia masih menjadi negara tujuan utama untuk investasi di sektor industri otomotif.

“Indonesia sekarang semakin kompetitif untuk industri otomotif,” kata Presiden Joko Widodo pada peresmian pabrik PT Mitsubishi Motor Krama Yudha Indonesia (MMKI) di Kawasan Greenland International Center (GCII), Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (25/4/2017).

Presiden meyakini, dengan pasar otomotif dalam negeri yang cukup besar, akan menambah daya tarik lebih bagi para investor menanamkan modalnya di Indonesia. Oleh karena itu, Jokowi meminta kepada seluruh pemangku kepentingan agar dapat memudahkan proses perizinan untuk investasi.

“Dengan banyaknya investasi, makin tambah lapangan pekerjaan. Adanya pabrik baru MMKI ini, dapat menyerap tenaga kerja sebanyak 3.000 orang,” ujarnya. Namun demikian, Jokowi berharap agar semua industri otomotif di Indonesia tidak hanya memenuhi pasar domestik saja, tetapi juga mampu ekspor.

Sementara itu, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto melaporkan, saat ini produksi nasional untuk kendaraan roda empat mencapai 1,1 juta unit per tahun dengan jumlah ekspor sebanyak 200 ribu unit per tahun. Sedangkan, untuk produksi kendaraan roda dua mencapai 6,5 juta unit per tahun dengan jumlah ekspor sebanyak 228 ribu unit per tahun.

“Selanjutnya, industri otomotif telah menyerap tenaga sebanyak tiga juta orang di Indonesia. Dan, kami menargetkan total produksi nasional untuk kendaraan roda empat pada tahun 2020 sebesar 2,5 juta unit,” paparnya.

Menperin memastikan, investasi MMKI dapat memberikan dampak signifikan terhadap pertumbuhan industri otomotif di Indonesia sekaligus berkontribusi besar bagi perekonomian nasional. “Apalagi di kluster ini ada tiga industri otomotif besar, yakni Mitsubishi Motors, Suzuki, dan Wuling,” ujarnya.

Tahun 2016, kontribusi subsektor industri alat angkutan (termasuk di dalamnya industri otomotif) terhadap PDB sektor industri non migas mencapai 10,47 persen atau terbesar ketiga setelah subsektor industri makanan dan minuman (32,84 persen) serta subsektor industri barang logam, komputer, elektronik, optik, dan peralatan listrik (10,71 persen).

Menurut Airlangga, total investasi MMKI sebesar Rp7,5 triliun. Pabrik baru ini seluas 51 hektare dengan kapasitas 160 ribu unit per tahun, dan akan ditingkatkan menjadi 240 ribu per tahun. Pabrik ini melibatkan sebanyak 212 suplier lokal tier-1 dan 369 tier-2. “Langkah ini akan meningkatkan daya saing industri otomotif dan komponen dalam negeri,” imbuhnya.

Airlangga menambahkan, pembangunan pabrik baru MMKI merupakan salah satu bukti komitmen Mitsubishi Motors Corporation dan mitra usahanya yang telah ada di Indonesia sejak tahun 1970. “Upaya ini juga menjadikan Indonesia sebagai salah satu basis produksi Mitsubishi untuk pasar dunia, di mana salah satu produk andalannya, Mitsubishi Colt Diesel telah terjual satu juta unit,” ungkapnya. irsa

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here