Beranda Industri & Keuangan Gula Kelapa dan Tepung Singkong Indonesia Laris di NRA Show Chicago

Gula Kelapa dan Tepung Singkong Indonesia Laris di NRA Show Chicago

BERBAGI
foto ist

Agrofarm.co.id-Gula kelapa dan tepung singkong Indonesia sukses mempesona pengunjung National Restaurant Association (NRA) Show 2017 yang diselenggarakan di Chicago, Amerika Serikat pada 20-23 Mei 2017.

Melalui keikutsertaan dalam NRA Show 2017 Indonesia berhasil meraih transaksi potensial USD 5,6 juta atau Rp 72 miliar. “Produk natural dan organik Indonesia memiliki standar yang tinggi. Hal ini membuat para pengusaha AS yang bergerak di industri makanan dan restoran tertarik untuk menggunakan produk kita,” jelas Kepala Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Chicago Wijayanto.

Selain menampilkan produk natural dan organik unggulan, juga digelar demo masak oleh pemilik Padi Restaurant Chicago Fepi di Paviliun Indonesia. Sejumlah makanan khas nusantara yang disajikan antara lain rendang, nasi goreng, dan soto Betawi. Fepi juga menampilkan pembuatan cendol menggunakan santan Kara.

Paviliun Indonesia terletak di North Building yang merupakan wilayah produk-produk restoran terkenal, produk organik dan peralatan restoran yang ramai didatangai pengunjung. NRA Show 2017 menyedot pengunjung lebih dari 45 ribu orang yang terdiri dari buyer, distributor, dan pelaku industri makanan/restoran.

Partisipasi Indonesia dalam NRA Show tahun ini difasilitasi ITPC Chicago dan didukung penuh Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Chicago. Setidaknya lima perusahaan Indonesia ikut serta dalam pameran ini, antara lain Sido Muncul, Ladang Lima, Indofood, Kara, dan Jawa Import. KJRI Chicago siap mendukung upaya promosi kuliner nusantara.

“Cara terbaik untuk mempromosikan kuliner Indonesia adalah melalui restoran. Diharapkan semakin banyak restoran Indonesia yang berdiri di AS,” ujar Konjen Chicago Rosmalawati Chalid.

NRA Show merupakan pameran tahunan para pelaku industri restoran dan jasa kuliner di AS. Pameran ini merupakan kesempatan yang baik bagi pengusaha Indonesia untuk merambah pasar AS mengingat nilai ekspor produk makanan dan minuman Indonesia ke AS menunjukkan tren positif.

Pada 2016, Indonesia mengekspor produk makanan dan minuman ke AS dengan nilai USD 2,3 miliar atau naik 4,7% dari tahun sebelumnya.diany