Menteri Perdagangan RI, Enggartiasto Lukita memberikan sambutan pada Forum Bisnis Indonesia-Chili yang berlangsung di Santiago, Chili/ist

Mendag : Ekspor Kertas Indonesia ke Chili Diperkirakan Naik 200 persen

Agrofarm.co.id-Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita optimistis implementasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Chili (IC-CEPA) akan mendongkrak perdagangan kedua negara. Hal ini disampaikan Mendag usai membuka forum bisnis yang merupakan rangkaian kegiatan misi dagang ke Santiago, Chili.

Dalam forum bisnis ini, Mendag didampingi Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Arlinda. Turut hadir Direktur Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional Iman Pambagyo serta Wakil Kepala Perwakilan RI untuk Chili Amin M. Wicaksono.

“Potensi pertumbuhan perdagangan Indonesia-Chili sangat besar. IC-CEPA tidak hanya akan meningkatkan ekspor Indonesia ke Chili saja, tetapi juga ekspor Chili ke negara-negara lain di kawasan Amerika Latin,” jelas Mendag dalam siaran persnya, Jumat (17/5/2019).

Forum bisnis yang digelar dalam rangkaian kunjungan kerja Mendag ke Chili sekaligus sebagai upaya sosialisasi implementasi IC-CEPA yang diperkirakan segera berlaku pada bulan Agustus mendatang. Forum bisnis ini merupakan pertemuan antar-pelaku usaha Indonesia dan Chili, dari bisnis ke binis (B to B) untuk melengkapi upaya pendekatan yang dilakukan oleh pemerintah ke pemerintah (G to G).

Dengan penandatanganan IC-CEPA, maka kegiatan ini menjadi efektif sebagai media sosialisasi sekaligus sebagai ajang berkenalan bagi para pelaku usaha yang baru pertama kali bertemu, imbuh Mendag.

Potensi perdagangan Indonesia dengan Chili pasca implementasi IC-CEPA diprediksi akan meningkat signifikan. Chili akan menjadi hub masuknya produk-produk Indonesia ke negara sekitarnya.

Sebaliknya Indonesia menjadi hub masuknya produk-produk dari Chili ke ASEAN serta Australia dan Selandia Baru. Selain itu, Perjanjian Kemitraan Ekonomi Regional Komprehensif (RCEP) yang ditargetkan selesai tahun ini juga menjadi daya tarik tersendiri bagi Chili.

Isu lain yang mengemuka dalam forum bisnis tersebut adalah sertifikasi halal yang menjadi keharusan bagi produk makanan dan minuman agar bisa masuk ke Indonesia. Mendag menyampaikan bahwa sertifikasi halal merupakan suatu keharusan, namun Pemerintah Indonesia akan membantu agar hal ini tidak menjadi suatu hambatan.

Menurut Mendag, salah satu komoditas Indonesia yang ekspornya berpotensi meningkat tajam adalah kertas. Kebutuhan Chili atas produk kertas cukup tinggi. Ekspor kertas Indonesia ke Chili pada Januari―April 2019 naik 50 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Sehingga sampai akhir 2019 diperkirakan ekspor kertas dari Indonesia ke Chili naik sampai 200 persen,” kata Mendag.

Sementara Direktur Pemasaran Charta Global Anthony Atamimi menyampaikan, dengan hilangnya bea masuk komoditas kertas sebesar enam persen ke Chili, maka produk kertas Indonesia akan semakin kompetitif dan berpotensi meningkatkan ekspor produk tersebut hingga tiga kali lipat.

Lebih lanjut Anthony menjelaskan bahwa ekspor ke Chili diharapkan tidak menemui hambatan perdagangan.

Biaya logistik yang dikeluarkan untuk mengekspor kertas ke Chili tidak jauh berbeda dengan ekspor ke Amerika Serikat, serta karakteristik pasar Amerika Latin sebagai negara berkembang, relatif lebih mudah dihadapi dalam melakukan penetrasi pasar, imbuhnya.

Berdasarkan data yang diolah Kemendag, nilai perdagangan Indonesia-Chili tercatat sebesar USD 274,1 juta tahun 2018. Dari jumlah ini, Indonesia surplus dari Chili sebesar USD 43,87 juta. Dian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *