Penyerahan Modul Training kepada Wakil Bupati Pelalawan, Drs. H. Zarwedan, MM (keempat dari kiri) oleh CEO Global Tanoto Foundation, Satrijo Tanudjojo (ketiga dari kiri)/ist

Asian Agri Resmikan Pusat Unggulan Program Inisiatif Kelapa Sawit Berkelanjutan di Ukui

Agrofarm.co.id-Dukungan dari para pemangku kepentingan industri kelapa sawit diwujudkan melalui peresmian Pusat Unggulan Program Inisiatif Kelapa Sawit Berkelanjutan (Sustainable Palm Oil Initiative/SPOI) di Ukui, Pelalawan, Riau, oleh Wakil Bupati Pelalawan Drs. H. Zardewan, MM.

Program yang merupakan hasil kerja sama antara Tanoto Foundation, Asian Agri, dan United Nations Development Programme (UNDP) ini bertujuan membantu petani plasma dan swadaya untuk dapat mengelola kebun kelapa sawit secara berkelanjutan, meningkatkan kualitas hidup, serta mendorong mereka untuk mendapatkan Sertifikasi Kelapa Sawit Berkelanjutan Indonesia (Indonesian Sustainable Palm Oil/ISPO).

“Saya menyambut baik pusat unggulan untuk para petani kelapa sawit ini. Saya berharap dengan dibangunnya pusat unggulan ini para petani di Kabupaten Pelalawan ini dapat memanfaatkannya secara maksimal untuk dapat belajar mengimplementasikan pengelolaan kelapa sawit yang berkelanjutan dan dapat menghasilkan buah yang optimal. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak Tanoto Foundation bersama dengan UNDP dan Asian Agri yang selalu mendukung pembangunan kelapa sawit di daerah kami,” ungkap Zardewan dalam keterangan resminya, Kamis (25/4/2019).

Pusat Unggulan Program Inisiatif Kelapa Sawit Berkelanjutan telah berjalan sejak tahun 2017 sebagai wadah informasi dan pelatihan terkait pengelolaan kebun kelapa sawit berkelanjutan, yang meliputi penyediaan informasi dan pelatihan teknis budidaya, serta pengenalan sistem sertifikasi ISPO. Program ini berlokasi di Kecamatan Ukui, yaitu di wilayah kerja PT. Inti Indosawit Subur (Asian Agri Group) dengan membina petani yang tergabung dalam KUD Bukit Potalo dan Asosiasi Amanah.

Pada kegiatan peresmian tersebut, CEO Global Tanoto Foundation Satrijo Tanudjojo menjelaskan bahwa pendidikan berkualitas merupakan salah satu faktor kunci dalam menanggulangi kemiskinan karena dapat mempercepat munculnya kesetaraan peluang. Pusat Unggulan ini merupakan wadah pembelajaran bagi petani kelapa sawit sehingga mereka bisa saling belajar dan mereplikasi praktik-praktik keberlanjutan yang telah diraih petani lain yang sudah sukses.

Dalam program ini, Tanoto Foundation bekerja sama dengan Asian Agri mendukung peningkatan kualitas empat sekolah dasar, pelatihan teknis perawatan kebun dan pendampingan pemenuhan hasil audit sertifikasi ISPO untuk 27 kelompok tani, serta perbaikan akses kesehatan ibu dan anak di empat desa di Kecamatan Ukui.

Keberhasilan program ini terlihat dari Asosiasi Amanah yang telah mendapatkan sertifikasi ISPO pada tahun 2017, yang kemudian diikuti KUD Bukit Potalo pada tahun 2018.

Ir. R. Azis Hidayat, MM, Kepala Sekretariat Komisi ISPO dalam sambutannya menyampaikan apreasiasinya kepada Tanoto Foundation, UNDP dan Asian Agri atas diluncurkannya Pusat Unggulan Program di Kabupaten Pelalawan ini. ISPO sangat mendukung program kemitraan yang membangun dan berharap dapat direplikasikan oleh perusahaan kelapa sawit lain di Indonesia sehingga industri kelapa sawit di Indonesia ini dapat terus meningkat.

“Kolaborasi melalui Pusat Unggulan Program Inisiatif Kelapa Sawit Berkelanjutan ini merupakan kemitraan strategis para pemangku kepentingan kelapa sawit di Indonesia. Kami memiliki tujuan yang sejalan, yakni nemastikan pengelolaan kelapa sawit berkelanjutan di Indonesia, sekaligus meningkatkan kehidupan petani dari sisi ekonomi, sosial budaya, dan kualitas lingkungan hidup. Dengan demikian, bersama dengan mitra petani, kita akan meningkatkan daya saing kelapa sawit Indonesia,” kata Maria Sidabutar, Kepala Komunikasi Perusahaan Asian Agri.Bantolo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *