10 Pemenang HKTI Innovation Award 2018/bantolo

Ini dia Pemenang HKTI Innovation Award 2018

Agrofarm-Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) telah menetapkan 10 penerima penghargaan HKTI Innovation Award 2018. Secara resmi nama-nama mereka diumumkan pada penutupan acara Asian Agriculture & Food Forum (ASAFF) 2018 di Jakarta Convention Center (JCC).

Para penerima penghargaan memperoleh apresiasi berupa uang, sertifikat, dan plakat. Koordinator HKTI Innovation Award 2108, Dr Avanti Fontana, merinci nama-nama pemenangnya yaitu:

PENGHARGAAN INOVASI HKTI 2018

Kategori Inovasi Hulu Pertanian (Upstream Innovation in Agriculture, On-farming Innovation)

Peringkat 1

a. Inovator: Suprayogi dan Tim, Jawa Tengah.

b. Profil: Lahir di Purwokerto tahun 1962. Memperoleh gelar doktor dalam bidang ilmu tanaman dari Universitas Saskatchewan Kanada tahun 2010. Saat ini dosen dan peneliti pada Fakultas Pertanian, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto Jawa Tengah.

c. Judul Karya Inovasi: Varietas Padi Unggul Toleran Salin (Asin) Inbrida Padi Irigasi UNSOED 79 AGRITAN: Solusi untuk Desa Pesisir

  1. Peringkat 2

a. Inovator: Nurkillah (Asosiasi Petani Pengukur Curah Hujan Indramayu), Jawa Barat

b. Profil: Nurkilah, lahir di Indramayu tahun 1966. Lulus dari SMAN Losarang Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Dengan keahlian sebagai Petani Pengamat Organisme Pengganggu Tanaman dan hobi bereksperimen dengan tanaman, mengantarkan pada profesi yang saat ini dijalani sebagai Petani dan Ketua Organisasi

Asosiasi Petani Pengukur Curah Hujan Indramayu (APACHI).

c. Judul Karya Inovasi: Petani Tanggap Perubahan Iklim

Kategori Inovasi Hilir Pertanian (Downstream Innovation in Agriculture; Off-farming Innovation)

a. Inovator: Mahendra Tlapta Sitepu dan Tim, Sumatera Utara

b. Profil: Mahendra Tlapta Sitepu lahir tahun 1972 di Medan. Sarjana Teknik Mesin Universitas Sumatera Utara ini bersama timnya mendirikan beberapa startup yaitu Pak Tani Digital sebagai Market Place Pertanian, Teknesia untuk Tukang dan Teknisi, Tobasmile untuk Tourisme, dan Allcar untuk otomotif. Mahendra juga merupakan pemilik dan pendiri Metamorvo Inkubator yang merupakan Komunitas Startup Mahasiswa yang berdiri tahun 2016.

c. Judul Karya Inovasi: Pasar Digital Pertanian Terpadu

Asian Agriculture & Food Fair 2018 Secretariat c/o Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jl. HOS Cokroaminoto No 55 57, Menteng, Jakarta Pusat.

  1. Kategori Inovasi Sosial (Social Innovation)

 

  1. Peringkat 1

a. Inovator: Romanus Meak, Papua

b. Profil: Romanus Meak lahir di Sikka-Maumere NTT tahun 1962. Lulus Pendidikan Guru Agama Katolik St. Stefanus, Waena, Jayapura dan bekerja sebagai Guru Sekolah Dasar. Romanus menjabat Kepala SD YPPK St. Yohanes Pemandi, Yufri (2008- 2017); saat ini Romanus Pengawas Sekolah Dasar Distrik UnirSirau dan Suru-Suru Kabupaten Asmat.

Romanus, guru dan petani, membuka kebun pertanian di area sekolah. Sejak 2009 Romanus menyediakan sayur dan buahbuahan organik bagi masyarakat Asmat. Tahun 2017, Romanus bekerja sama Dinas Perikanan Kabupaten Asmat menyediakan benih ikan bagi masyarakat Asmat. Saat ini Romanus merintis sawah di Kampung Yufri, Agats.

c. Judul Karya Inovasi: Sang Guru-Inovator dari Lumpur Asmat: Mengubah Tanah Lumpur menjadi Lahan Kebun Organik

  1. Peringkat 2

a. Inovator: Arif Budiono & Yayasan Bina Insan Berdikari, DI Yogyakarta

b. Profil: Arif Budiono lahir di Sleman tahun 1972. Menyelesaikan studi sarjana pada Fakultas Teknologi Industri ITB dan Magister Manajemen UGM. Berpengalaman bekerja dalam bidang perencanaan kota dan logistik. Sejak 2015 Arif aktif sebagai petani dan sosioprener.

c. Judul Karya Inovasi: Program Asimilasi Warga Binaan Lembaga Permasyarakatan melalui Pertanian Inovatif

  1. Peringkat 3

a. Inovator: Jamaluddin, Sulawesi Selatan

b. Profil: Lahir di Kanreapia Sulawesi Selatan tahun 1988. Sarjana Pendidikan ini kemudian memperoleh gelar Magister Manajemen dari Universitas Muslim Indonesia.

c. Judul Karya Inovasi: Gerakan Cerdas Anak Petani Asian Agriculture & Food Fair 2018 Secretariat c/o Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jl. HOS Cokroaminoto No 55 57, Menteng, Jakarta Pusat

  1. Kategori Inovator Muda (Young Innovator)

a.Inovator: Vernandi Yusuf Muhammad & Tim, DI Yogyakarta

b. Profil: Vernandi Yusuf Muhammad lahir di Sragen tahun 1998. Saat ini Vernandi mahasiswa Teknik Elektro Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Karyanya dikerjakan bersama rekan-rekannya dari Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta, yaitu

  • Maratul Husna lahir di Merangin tahun 1998, mahasiswi Teknik Kimia
  • Yenny Rahmawati lahir di Temanggung tahun 1998, mahasiswi Teknik Elektro
  • Ponco Sukaswanto lahir di Tejosari tahun 1998, mahasiswa Teknik Elektro
  • Rifa Atul Hanifa lahir di Temanggung tahun 1996, mahasiswi Manajemen.

c. Judul Karya Inovasi: Bluetooth untuk Pemantauan dan Pengendalian Hidroponik

Koordinator HKTI Innovation Award, Dr Avanti Fontana, mengatakan bahwa para penerima penghargaan tersebut merupakan hasil seleksi dari puluhan peserta yang mendaftar. “Proses seleksi telah berjalan sejak awal Juni oleh Tim Juri yang terdiri atas sejumlah pakar dan praktisi bidang inovasi pertanian,” jelasnya, Sabtu (30/6/2018).

Sabtu, 23 Juni 2018, merupakan finalisasi seleksi dan penjurian yang berlangsung di Sekretariat HKTI di Jl. HOS Cokroaminoto, Jakarta. Ada 67 peserta dari berbagai daerah dari 16 provinsi yang mendaftar mengikuti seleksi HKTI Innovation Award 2018.

“Ada 21 peserta finalis dan 12 penilai dalam seleksi tahap II ini. Tipe inovasi peserta mencakup on-farming innovation, off-farming innovation, dan social innovation,” kata Avanti yang juga merupakan Waketum HKTI Bidang Inovasi.

Para peserta HKTI Innovation Award 2018 berasal dari berbagai latar belakang seperti para pemuda/pemudi, praktisi, akademisi, komunitas petani, guru, dan para inovator lainnya.

“Penghargaan Inovasi HKTI Tahun 2018 merupakan bentuk apresiasi inovasi kepada organisasi/tim/individu yang memiliki karya inovasi yang dihasilkan dalam kurun waktu setidaknya lima tahun terakhir (2014-2018),” ungkap Avanti yang juga pengajar manajemen inovasi di Universitas Indonesia.

Selain ketiga kategori tadi, panitia juga menyediakan penghargaan khusus bagi generasi muda inovator (young innovator).” Penghargaan ini untuk merangsang dan mamacu semangat generasi muda dalam mencintai dunia pertanian dan mendorong terjadinya regenerasi petani,” tutur Avanti.

Melalui ajang penghargaan karya inovasi ini, HKTI ingin mengapresiasi para inovator di berbagai sektor pertanian, yang karya inovasinya memberikan manfaat besar bagi pengembangan pertanian, meningkatkan kesejahteraan petani dan masyarakat, serta memberikan solusi menghadapi tantangan yang semakin besar.

Menurut Ketua Umum HKTI, Jenderal (Purn) Dr Moeldoko, pengembangan inovasi dan teknologi merupakan salah satu perhatian HKTI dalam memberdayakan petani dan mengembangkan pertanian Indonesia. Dalam berbagai kesempatan Moeldoko selalu menekankan bahwa petani harus menguasai teknologi dan melakukan berbagai inovasi.

Meski menerapkan teknologi dan inovasi terbaru, Moeldoko tetap mengingatkan bahwa sektor pertanian tetap harus menjaga kearifan lokal (local wisdom) sehingga inovasi teknologi dan budaya dapat saling melengkapi. Bantolo