Kementan Dorong Pengembangan Klaster Jeruk di Garut

Agrofarm-Satu lagi komoditas unggulan Kabupaten Garut adalah Jeruk. Komoditas ini memegang peran penting mengangkat perekonomian dan kesejahteraan petani.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Garut, Ir. Beni Yoga Gunasantika yang akrab disapa Beni menjelaskan bahwa Luas pertanaman jeruk 1.400 hektare, Jenisnya meliputi Jeruk Siem, Keprok Garut, Konde dan Jeruk Orange Priangan.

“Sentra utama jeruk tersebar di Kecamatan Samarang, Bayombong, Sucina Raja, Wanaraja, Pangatikan, Malambong, Cisurupan, Cigedug, Sukaresmi dan Pasirwangi,” kata Beni dalam menerima kunjungan kerja Dirjen Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) di Desa Cinta Rakyat Kecamatan Samarang Garut, Sabtu (19/5/2018).

“Bulan Agustus 2018 akan melakukan citrus vaganza dalam rangka memperingati hari krida pertanian dan menggaungkan kawasan pengembangan jeruk Indonesia,” tambah Beni.

Pada kesempatan ini, Dirjen Hortikultura, Kementan, Suwandi mengatakan pemerintah pusat mendorong pengembangan klaster Jeruk di Garut. Jeruk Siem Garut memiliki keunggulan lebih besar, kulit tebal, rasanya manis segar dan mudah di Kupas. Tanaman jeruk siem dapat menghasilkan pada umur 1,5 hingga 2 tahun, keprok garut 2,5 tahun sampai 3 tahun.

“Kami terus mendorong Pemda Garut, agar lebih giat lagi mempromosikan budidaya jeruk baik skala klaster maupun skala pekarangan,” ungkapnya.

Menurut H. Asep Syaifuddin Ketua Kelompok Cinta Tani, kelompoknya mengembangkan jeruk dengan luasan 2 hektar dengan rata rata produksi 1 hingga 2 kuintal per pohon, untuk produksi dalam setahun. Harga jeruk siem di kebun yakni 10 hingga 13 ribu sedangkan harga 20 hingga 25 ribu per kg jeruk garut. “Biaya produksi 250 ribu per pohon pertahun. Ini sungguh luar biasa,” jelasnya. Bantolo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *